Memahami Tentang Note Payable Dan Pengaruhnya Dalam Bisnis

Memahami Tentang Note Payable Dan Pengaruhnya Dalam Bisnis

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Mengelela pembayaran Anda adalah prioritas utama saat memenuhi kewajiban Anda sebagai peminjam. Dengan benar-benar memahami cara kerja wesel bayar atau note payable, Anda akan dapat secara akurat mencerminkan pembayaran dan jumlah terutang. Wesel Bayar atau yang dikenal dengan note payable akun adalah akun kewajiban yang berisi janji tertulis peminjam untuk membayar pemberi pinjaman. (Catatan pemberi pinjaman adalah janji tertulis dari peminjam dalam Wesel Tagih.) 

Berdasarkan perjanjian ini, peminjam memperoleh sejumlah uang tertentu dari pemberi pinjaman dan berjanji untuk membayarnya kembali dengan bunga selama jangka waktu yang telah ditentukan. Bagi kebanyakan perusahaan, jika wesel tersebut akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun, peminjam akan mengklasifikasikan wesel bayar tersebut sebagai kewajiban lancar. 

Jika wesel tersebut jatuh tempo setelah satu tahun, wesel bayar akan dilaporkan sebagai kewajiban jangka panjang atau tidak lancar. Klasifikasi wesel bayar yang tepat adalah kepentingan dari sudut pandang analis, untuk melihat apakah wesel akan jatuh tempo dalam waktu dekat, hal ini bisa menunjukkan masalah likuiditas yang akan datang.

Bagaimana wesel bayar berbeda dari hutang dagang?

Meskipun wesel bayar dan hutang usaha serupa karena keduanya merupakan akun kewajiban, mereka masing-masing memiliki perbedaan dan kepentingan nya masing-masing. jika pada wesel bayar adalah akun yang merinci secara spesifik jumlah yang dipinjam dalam bentuk wesel, maka hutang dagang adalah akun yang biasanya digunakan untuk mencatat kewajiban dalam bentuk pembelian secara kredit dari pemasok bisnis. 

Meskipun wesel bayar mencakup janji tertulis untuk membayar kembali apa yang dipinjam (dengan bunga) pada tanggal yang ditentukan, hutang usaha tidak mencakup hal semacam itu. Tanpa janji tertulis, ini mungkin perbedaan terbesar antara kedua akun.

Perbedaan lain yang jelas antara wesel bayar dan utang usaha adalah bagaimana keduanya dicatat. Berikut adalah perbedaan yang dibuat kedua akun di neraca:

Hutang Wesel atau Notes Payable

Pada neraca perusahaan, pinjaman yang dirinci sebagai wesel bayar melibatkan akun-akun seperti uang tunai, hutang wesel, beban bunga, hutang bunga. Saat membayar kembali pinjaman, perusahaan mencatat wesel bayar sebagai entri debet, dan mengkredit akun kas, yang dicatat sebagai kewajiban di neraca. Setelah ini, bisnis juga harus mempertimbangkan persentase bunga pinjaman. Jumlah ini akan dicatat dalam akun beban bunga sebagai entri debet, dan jumlah yang sama akan muncul di akun hutang bunga sebagai kredit.

Accounts Payable

Di mana wesel bayar melibatkan empat akun berbeda saat membayar pinjaman, dan hutang dagang mengacu pada item individu yang dianggap sebagai kewajiban untuk bisnis. Ini masing-masing dihitung sebagai entri terpisah dari akun yang sama di sisi kewajiban neraca. 

Karena ini adalah sumber daya yang digunakan daripada uang yang dipinjam, maka tidak ada bunga yang dikenakan. Selain itu, jumlah yang dibayarkan untuk setiap item dapat berubah berdasarkan jumlah yang digunakan serta frekuensi penggunaannya. Adapun yang menjadi kewajiban paling umum yang tercantum di neraca perusahaan adalah seperti biaya listrik, internet, jasa atau pelayanan konsultasi.

Contoh Notes Payable

Berikut adalah contoh untuk membantu Anda mencatat pinjaman dan bunga Anda sebagai wesel bayar di neraca Anda:

Contoh

Teman Anda Abe ingin memulai bisnis baru, namun memiliki kendala pada modal untuk bisnisnya. Untuk membantu Abe, Anda meminjamkannya 10.000 dengan syarat dan ketentuan yang Anda tetapkan sebagai salah satu investornya. Kemudian Abe menandatangani nota tersebut sebagai pembuat, setuju untuk membayar kembali pinjaman setiap bulan sebesar  225. Perjanjian tersebut mencakup pembayaran bunga sebesar 60 di samping setiap pembayaran bulanan. Sebagai peminjam, neraca Abe akan mencerminkan hal berikut:

Pinjaman sebesar 10.000 akan dicatat sebagai debit dalam wesel bayar dan sebagai kredit ke rekening kas. Selanjutnya, bunga yang terutang kepada Anda sebesar 60 akan dicatat di posisi debet utang bunga dan di posisi kredit pada kas.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Urusan Transaksi Jadi Lebih Fleksibel Dengan Paper.id!

Terima pembayaran lebih cepat/tempo lebih lama untuk kemajuan bisnis

Total
0
Share